Perbedaan memori volatile dan non volatile

Perbedaan memori volatile dan non volatile – Perbedaan utama antara memori volatile dan tidak volatile adalah bahwa memori volatile kehilangan isinya saat power dimatikan sedangkan pada memori yang tidak mudah menguap tidak ada sistem konten yang hilang saat power dihilangkan.

Memori volatil yang juga disebut sebagai memori sementara adalah sejenis memori yang menyimpan informasi sampai komputer atau perangkat berjalan dengan daya namun kehilangan memori tersimpan saat catu daya terganggu atau tidak aktif. Contoh khas dari memori volatile adalah RAM.

Sistem operasi memuat memori dari RAM dan sekali ada gangguan tiba-tiba dalam kekuasaan atau terlepas dari semuanya yang hilang dari RAN itulah sebabnya kita perlu me-restart sistem kita dan menunggu pemuatan OS untuk bekerja lebih jauh pada sistem. Dibandingkan dengan memori non-volatile, sangat cepat dan membutuhkan ubin minimum untuk mengakses file sistem.

Baca juga: Pengertian Sistem Operasi, Pengertian Sistem Operasi dan Fungsinya, Fungsi Sistem Operasi, Jenis Sistem Operasi

Menjadi sumber memori utama dalam sistem ini memiliki beberapa kegunaan. Selain menjadi memori tercepat di sistem, ia dapat melindungi informasi sensitif karena tidak tersedia begitu daya tidak terganggu atau tidak. Memori volatile bisa dibaca dari dan ditulis oleh prosesor dan perangkat lainnya. Transfer data tidak mudah jika terjadi volatile memory.

Memori Non Volatile
memori non-voltile Memori non-volatile adalah jenis memori digital yang tidak kehilangan konten karena gangguan daya atau saat daya hilang. Ini memiliki sumber daya yang terus menerus dan tidak perlu mengingat konten memori secara berkala. Ini juga disebut sebagai memori permanen karena sistem dapat mengambil kembali informasi yang tersimpan bahkan setelah power dimatikan dan kembali menyala.

Baca juga: Perbedaan Software dan Aplikasi

Contoh khas memori non-volatile adalah ROM, memori flash, hard disk drive, cakram optik, pita kertas dan banyak lagi. Memori semacam ini digunakan untuk tugas penyimpanan sekunder atau penyimpanan persisten jangka panjang.

Sebagian besar bentuk memori non-volatile memiliki keterbatasan untuk tidak terhapus karena gangguan daya dan yang membuatnya sesuai untuk digunakan sebagai penggunaan utama. Memori ini menghabiskan biaya lebih banyak dan memberikan sedikit kinerja karena memerlukan waktu untuk mengakses memori ini di sistem.

Perbedaan Kunci
Memori volatil membutuhkan listrik atau catu daya konstan untuk menyimpan informasi sementara memori non-volatile tidak memerlukan daya listrik untuk menyimpan informasinya.

Memori volatil digunakan untuk menyimpan sementara data sensitif atau penyimpanan data dengan RAM. Memori non-volatile kami digunakan untuk penyimpanan data jangka panjang seperti file dan folder.

Penyimpanan non-volatile ada pada kapasitas yang jauh lebih besar daripada penyimpanan yang mudah menguap.

Penyimpanan non-volatile mudah dibagikan dengan orang lain dibandingkan penyimpanan yang mudah menguap.

Mudah untuk membuat cadangan memori non-volatile dibandingkan dengan memori non-volatile.

Memori volatile lebih cepat dibandingkan memori non-volatile.
Memori non-volatile mempengaruhi kapasitas penyimpanan sistem hanya sementara memori volatile hanya mempengaruhi kinerja sistem.
Memori volatil mampu membaca sekaligus menulis melalui ingatannya sementara memori non-volatile mampu membaca dan tidak bisa menulis melalui itu.

Memori volatil digunakan sebagai media penyimpanan utama untuk mengakses file sistem dengan cepat. Memori non-volatile biasanya digunakan untuk tugas penyimpanan sekunder atau penyimpanan persisten jangka panjang.

Dibandingkan dengan memori non-volatile, memori volatile cocok untuk melindungi informasi sensitif karena tidak tersedia begitu sistem dimatikan.

Biaya memori volatile kurang dan memberikan kinerja yang lebih tinggi dibandingkan dengan memori non-volatile.

Memori nonvolatile memiliki daya tahan menulis yang lebih buruk dibandingkan dengan memori yang mudah menguap.

Memori nonvolatile dapat menyimpan data untuk periode yang lebih lama dan kemudian dibawa kemana saja sedangkan memori yang mudah menguap tidak dirancang untuk tujuan itu.

Memori volatile bisa dibaca dari dan ditulis oleh prosesor dan perangkat lainnya. Non-volatile berisi BIOS program startup kecil yang digunakan untuk boot komputer.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s